Chai Kue (Choi Pan) merupakan salah satu kuliner atau masakan khas Chinese. Cara pembuatannya secara umum dilakukan dengan tumis dan kukus. Berikut ini adalah resep kuliner lengkap dengan cara pembuatannya.

 

Klasifikasi
Masakan khas : Chinese
Bahan dasar : Bengkuang, Udang
Proses pengolahan : Tumis, Kukus
Publisher : ShinyLien
Sumber : Mercurer
Bahan
200 gram tepung beras
25 gram tepung sagu/tapioka
sendok teh garam
450 ml air
3 buah bengkuang ukuran sedang
3 sendok makan udang ebi
6 sendok makan minyak sayur
2 siung bawang putih
½ sendok teh lada bubuk
Cara Pengolahan
1 Buat bahan kulit dengan mencampurkan tepung beras, tepung sagu/tapioka, 3 sendok makan minyak sayur, ½ sendok teh garam dan air. Aduk rata sampai tidak menggumpal. Masak di atas api sedang sambil diaduk terus sampai mengental, seperti adonan yang kalis. Matikan api. Sisihkan dan biarkan adonan dingin.
2 Bersihkan, kupas, cuci bengkuang lalu potong-potong seperti batang korek api. Sisihkan.
3 Udang ebi direndam air panas, lalu dicincang kasar. Sisihkan.
4 Bersihkan, kupas, cuci, cincang bawang putih sampai halus. Sisihkan.
5 Panaskan 3 sendok makan minyak sayur, tumis bawang putih sampai harum. Sisihkan bawang putih separunhya. Masukkan udang ebi dan bengkuang. Masak sampai agak layu.
6 Masukkan 2 sendok teh garam dan lada. Aduk rata sampai bengkuang matang. Angkat dan sisihkan.
7 Ambil sedikit adonan kulit, lalu dibuat seperti mangkuk yang tipis. Jika adonan masih lengket, bisa ditambahkan tepung sagu/tapioka supaya tidak lengket. Setelah adonan sudah berbentuk mangkuk lingkaran, masukkan 1 sendok makan bahan isi. Rekatkan ujung lingkaran seperti membuat pastel. Taruh di loyang/pinggan tahan panas yang sudah diolesi dengan minyak sayur.
8 Panaskan air di wajan kukusan sampai mendidih, setelah itu kukus chai kue yang sudah dibentuk selama 10 – 15 menit. Angkat.
9 Sajikan chai kue dengan bawang putih di atasnya.
Catatan
Makasih ya Mercurer buat resepnya. Thanks ya boleh aku posting disini. Cara buatnya memang butuh kesabaran, tapi worthed kok. Selamat mencoba dan semoga berhasil ya.
20 pesan
  1. lina says:

    sis,untuk buat adonannya itu berarti smp matang gitu ya ato pas uda kental api langsung mati.

  2. ShinyLien says:

    Adonannya diaduk rata sampai menjadi kalis dan menggumpal seperti adonan untuk membuat roti. Jadi tidak cair seperti adonan kue bolu. Membuat choi pan memang susah dan membutuhkan pengalaman. Aku sendiri juga coba berulang kali baru berhasil. Saran saya sih, buat aja 1/4 adonan dulu untuk percobaan. Semoga berhasil ya.

  3. vanny says:

    Ci Shiny,trims banyak resep2nya ya…..
    Nanti aq coba, buat suami tercinta.
    Salam hangat….. Vanny, Manado

  4. ShinyLien says:

    Semoga suami sis juga suka ya dengan hasil buatan sis. Makasih sudah mau mencobanya.

  5. FanieOktavia says:

    kemaren ini kan aq nyoba buat choi pan…eh kulitnya gagal…jadi kaya bubur sumsum gt….huh..padahal isi n cukanya udah enak loh^^
    gimana caranya y…klo terlalu lembek n mau ditambah sagu,sagunya pakai air dulu ato berupa tepung y?
    thx y

  6. ShinyLien says:

    Kalo tambah tepung harus dicairkan dengan sedikit air biar merata. Penambahan tepung harus disesuaikan antara tepung beras dan tepung sagu dengan perbandingan 8:1.

    Menurut pengalaman saya kalo jadi seperti bubur itu api terlalu besar dan adonan belum matang jadi perlu dimasak lebih lanjut hingga menggumpal jadi satu Memang tahap membuat adonan kulit choi pan ini yang paling susah. Tiap alat panci atau kuali memiliki tingkat transfer panas yang berbeda-beda. Oleh karena itu harus disesuaikan dengan panci atau kuali masing2.

    Sewaktu dimasak adonan harus diaduk terus terutama bagian dasar karena bagian dasar panci atau kuali memiliki panas lebih tinggi. Pada awalnya adonan akan lebih dulu matang dari bagian dasar dan menghasilkan lembaran atau gumpalan, tapi tidak perlu khawatir. Ketika diaduk terus adonan akan semakin kental dan menggumpal jadi satu hingga matang dan kalis.

    Buat yang belum pengalaman, coba dulu 1/4 bagian adonan. Biar kalo gagal, tidak terlalu banyak.

    Semoga berhasil ya.

  7. FanieOktavia says:

    ok d cici….sabtu in aq mo coba buat lagi….harus bisa…hohoho…apinya ga akan besar2 d kali ini…..aq harus bisa…hohoho…jiayou….
    thx ya ci

  8. ShinyLien says:

    Iya, semoga berhasil ya. Cuman jangan banyak2 dulu ya, dulu saya juga gagal beberapa kali. :)

  9. Eve says:

    Nice to try..ehmm..kalo buat isinya cm bengkoang cah udg kering aja ya?atao bs diganti dgn yg lain?trims..

  10. Shinylien says:

    Chai Kue (Choi Pan) memiliki 4 varian dari segi isi. Hanya saja yang biasa dijumpai di pasaran, yang menggunakan bengkuang dan ebi. Selain itu bisa menggunakan kucai ditumis dengan bawang putih, talas dan kacang hijau tanpa kulit.

  11. adek says:

    ce,saya kemaren coba buat kulit nya sudah bisa tapi kok agak keras ya?apa boleh tepung sagu di ganti tepung kanji,saya coba nya dikit aja tepung beras 1 gelas .,tepung kanji nya 2 sendok makan…

  12. ShinyLien says:

    Kalo tepung kanji kebanyakan nanti terlalu lengket. Kalo kulit jadinya agak keras, sewaktu kukus, dipercikin sedikit air saja dipermukaan kulitnya.

    Semoga bisa membantu.

  13. Melly says:

    Ce, emang nih paling susah kulitnya…udah mau nyerah aza…biasanya berapa lama ya aduknya…waktu jadi kulit masih lengket gitu bagaimana membentuknya? Semoga dibantu, makasih….:)

  14. ShinyLien says:

    Adonan diaduk hingga menggumpal. Agar tidak terlalu lengket biasanya saya aduk terus selama 1 menit setelah menggumpal menggunakan api kecil. Tapi sangat susah mengaduknya karena adonan sudah sangat lengket. Sewaktu membentuk kulit agar tidak terlalu menempel ke tangan bisa dibantu dengan melapisi tangan menggunakan tepung beras tapi jangan terlalu banyak nanti hasilnya kulit jadi terlalu keras. Semoga bisa membantu…

  15. Melly says:

    Makasih ciii atas sarannya…tadi baru dicoba lagi..kali ini bikin lbh kecilan kulitnya biar gak gitu tebel…tapi ya abis dikukus koq rasa kulitnya gak pass banget ama yg biasa dijual luar2….gmn ya gambarinnya….dimakan kyknya masih agak2 beras2 gitu gak karet2 gitu…apa rahasianya sih ci biar bisa gitu…:) sorry banget nih nanya banyak…

  16. nuna says:

    sis desain webnya bikin sendiri yah?

  17. ShinyLien says:

    Sebenarnya bukan aku yang design sih. Ini website jg aku bikinnya ke lancar media. Pertama2 sih cari template yang cocok tapi aku minta modif di beberapa hal. Jadinya ya kaya gini sebenarnya ini masih banyak yang mau dimodif cuman berhubung ga cukup budget jadi ada beberapa hal yang blom disempurnakan…

    Kalo mau bikin website aku rekomendasiin lancar media dech. Team developernya enak diajak diskusi, kadang2 malah dikasih saran yang ga kepikiran. Coba aja kunjungi http://www.lancarmedia.com

  18. ShinyLien says:

    Kalo menurutku sih resep ini rasanya udah pas ya soalnya kalo dibandingkan dengan yang dijual di pontianak rasanya udah mirip banget. Cuman yang aku bikin lebih tebal kulitnya dibanding yang dijual, kalo terlalu tipis susah membentuknya. Dan memang kulitnya ga kenyal kaya karet. Kalo memang suka yang lebih kenyal menurutku bisa ditambahkan sagunya.

  19. endah says:

    Ci mau nanya tepung sagu/ kanji sm gak sm tepung maizena???

  20. ShinyLien says:

    Tepung sagu sama dengan tepung kanji. Tepung maizena berbeda dengan kedua tepung tadi.

Tinggalkan pesan

*

Current day month ye@r *